Meningkatnya permintaan untuk aplikasi yang lebih fungsional telah menciptakan minat yang luas dalam mengembangkan aplikasi seluler, terutama di kalangan pengusaha dan pengembang game independen.

Seperti Flappy Bird, game indie yang menghasilkan $50.000 per hari pada puncak popularitasnya yang membawa kesuksesan besar bagi pengembang kecil, siapa pun dapat membuat aplikasi yang dapat menjadi hit besar berikutnya!

Ada beberapa bidang minat dalam pengembangan aplikasi seluler yang harus diperhatikan oleh pengembang aplikasi seluler saat ini. Dengan ledakan teknologi baru dan yang sudah ada, dan bahasa pemrograman baru pada tahun 2021, ada banyak manfaat bagi pengembang dan juga konsumen. Inilah yang perlu Anda ketahui tentangnya.

1. Kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin akan terus berkembang

Kecerdasan buatan bukanlah hal baru dan akan digunakan di lebih banyak industri di masa depan. International Data Corporation memperkirakan bahwa pasar AI akan mencapai $45 miliar pada tahun 2022, dan IDC mengatakan pengeluaran global untuk kecerdasan buatan dan sistem kognitif akan mencapai $77,6 miliar pada tahun 2022!

2. Peningkatan pemanfaatan teknologi blockchain

Teknologi Blockchain telah maju selama beberapa tahun terakhir, dan tren ini diperkirakan akan terus berlanjut. Lembaga keuangan dan investor besar telah sangat diuntungkan dari teknologi ini, terutama dalam hal sumber daya. Penelitian Pasar Transparansi memperkirakan bahwa pasar teknologi blockchain akan mencapai $20 miliar pada tahun 2024. Ini berarti bahwa aplikasi seluler akan semakin banyak digunakan pada tahun 2021, dan diperkirakan akan meningkat selama periode berikutnya.

3. Lebih Banyak Aplikasi Sesuai Permintaan

Aplikasi on-demand adalah aplikasi yang bertindak sebagai perantara antara penyedia layanan dan pelanggan. Dunia aplikasi hanya akan menjadi lebih menarik pada tahun 2021 karena lebih banyak penyedia menawarkan aplikasi sesuai permintaan di pasar. Uber dan Taxify adalah beberapa perusahaan yang baru-baru ini mendapatkan banyak popularitas sebagai layanan aplikasi berdasarkan permintaan. Appinventiv melaporkan bahwa pasar aplikasi berdasarkan permintaan mencapai $16,83 juta pada tahun 2017. Analis teknologi mengatakan itu hanya akan tumbuh setelah 2021.

4. Chatbots akan memiliki berbagai macam aplikasi

Tren terbaru dalam aplikasi seluler menunjukkan bahwa chatbots dapat menempati beberapa jalur komunikasi di dunia aplikasi seluler. Salah satu alasan meningkatnya adopsi chatbot adalah kebutuhan akan interaksi waktu nyata antara pelanggan dan pemasok. Penting untuk diingat bahwa teknologi ini tidak memerlukan interaksi manusia.

Baca Juga :  Memilih Nama yang Tepat Untuk Aplikasi Anda

Gartner mengklaim bahwa pada akhir tahun 2021, chatbots akan mencapai 85% dari semua interaksi pelanggan. Prediksi yang menarik atau mengkhawatirkan adalah bahwa orang biasa mulai berinteraksi dengan chatbots lebih dari pasangan mereka.

5. Pengembangan aplikasi seluler hegemonik

Teknologi seluler menjadi semakin umum di seluruh dunia. Statistik memperkirakan bahwa jumlah perangkat yang dapat dikenakan akan mencapai 129 juta pada tahun 2022 dari 453 juta pada tahun 2017. Kita harus berasumsi bahwa perangkat dan aplikasi seluler akan segera menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari.

Pengembang aplikasi diharapkan dapat membuat aplikasi untuk perangkat seluler yang didominasi oleh jam tangan pintar. Pada tahun 2021, lebih banyak perangkat seluler akan dibawa ke pasar dengan aplikasi dan teknologi yang lebih canggih dari gelang kebugaran, jam tangan, dan aplikasi Instagram.

6. Aplikasi instan berbayar

Aplikasi selulernya mudah digunakan dan merupakan pengingat yang pasti akan fitur hemat memorinya. Aplikasi instan adalah aplikasi asli yang lebih ramah pengguna, lebih kecil, dan lebih mudah digunakan daripada aplikasi web tradisional. Karena menggunakan aplikasi instan yang tidak memerlukan unduhan. Seperti namanya, aplikasi ini dapat diakses tanpa perlu meluncurkan aplikasi tertentu.

Karena semakin banyak pengguna menuntut pengalaman pengguna yang lebih baik dan waktu pemuatan halaman yang lebih cepat, aplikasi instan akan menjadi semakin umum pada tahun 2021 untuk mengurangi atau menghilangkan latensi yang diperlukan untuk menginstal aplikasi.

7. Virtual reality dan augmented reality akan lebih banyak digunakan

Realitas virtual dan augmented reality akan tetap ada di pasar untuk beberapa waktu, dan 2021 akan melihat lebih banyak adopsi dan proliferasi teknologi ini. Tren pengembangan aplikasi seluler menunjukkan bahwa teknologi AR dan VR dapat digunakan dalam banyak kasus penggunaan serta meningkatkan kualitas game dan aplikasi lainnya.

2021 akan melihat pengembang aplikasi seluler mendapatkan pengalaman seluler yang lebih baik dalam AR dan VR dengan perangkat keras yang kompatibel di pasar, dan pestanya baru saja dimulai.

Statista memperkirakan bahwa pasar AR dan VR global akan tumbuh dari $27 miliar pada 2018 menjadi $209 miliar pada 2022.

8. Mempercepat perkembangan pesat halaman seluler (AMP)

Accelerated Mobile Pages (AMP) adalah inisiatif open source yang dibuat oleh Google dan Twitter untuk meningkatkan kinerja halaman web di perangkat seluler. Teknologi halaman seluler yang dipercepat membuatnya lebih mudah dan lebih cepat untuk memuat halaman ringan di ponsel cerdas dan tablet. Pada tahun 2021, kita harus berasumsi bahwa pengembang aplikasi seluler akan menggunakan teknologi lebih agresif untuk mempercepat waktu muat di perangkat seluler.

Baca Juga :  Aplikasi iPhone Teratas - Apa Rahasia Kesuksesan Mereka?

9. Pembayaran seluler direncanakan

Tren ini kemungkinan akan berlanjut pada tahun 2021 karena permintaan untuk aplikasi seluler, portofolio, program, dan metode meningkat secara signifikan setelah 2019. Cara berbelanja pelanggan.

Dengan semua tren baru dalam aplikasi seluler, menjamurnya pembayaran seluler, dan layanan berbasis internet seperti Google Pay, Apple Pay, Anda dapat membayar dengan lebih banyak aplikasi pembayaran seperti PayPal, Bhim UPI, PhonePe, Paytm, Amazon Pay, dan Mobikwik.

Aplikasi seluler yang sukses dan populer saat ini memerlukan setidaknya tiga atau empat metode pembayaran aktif, termasuk Google Pay, Bhim UPI, Amazon Pay, Paytm, PayPal, kartu kredit dan debit, kartu hadiah, dan dompet seluler lainnya. Pembayaran seluler juga diperkirakan akan berkembang pada tahun 2021.

10. IoT membuka peluang baru

IoT, atau Internet of Things, sudah mapan dan diperkirakan lebih dari 5 miliar orang akan menggunakan teknologi terkait IoT selama lima tahun ke depan.

format atau sebaliknya. Internet saat ini tersedia dalam teknologi seluler saat ini, termostat pintar, bola lampu pintar, lampu redup, dan banyak lagi.

Artikel yang terkait dengan pengembangan aplikasi seluler pada tahun depan mengharapkan teknologi ini dapat segera diterapkan dalam pengembangan aplikasi seluler sambil memberikan pengalaman pengguna yang lebih personal di berbagai perangkat.

11. Platform cloud yang terus berkembang

jangan terkejut! Dari konsumen hingga profesional teknologi, semua orang telah mendengar tentang manfaat teknologi berbasis cloud dan bagaimana hal itu dapat membantu mengubah kehidupan kolektif kita. Saat ini, cloud cepat, mudah diterapkan, terjangkau, dan tempat yang bagus untuk bekerja baik untuk bisnis besar maupun kecil. Pada tahun 2021, akan ada lebih banyak aplikasi berbasis cloud dan semakin banyak teknologi baru berbasis teknologi berbasis cloud.

Dropbox, OneDrive, dan Google Drive hanyalah puncak gunung es. Pada tahun 2021, kami berharap untuk melihat aplikasi canggih baru yang berjalan langsung di cloud, dan aplikasi ini menghabiskan sangat sedikit ruang di penyimpanan ponsel Anda. pelatihan data bekerja

Baca Juga :  10 Situs Website Penghasil Uang yang Terbukti Membayar

Ini menjadi semakin umum sebagai aplikasi di ponsel serta tablet atau komputer desktop.

12. Aplikasi seluler untuk bisnis mendapatkan kehidupan baru

Bukan rahasia lagi bahwa semakin banyak pengembang yang mengalihkan perhatian mereka untuk mengembangkan aplikasi seluler perusahaan. Salah satu alasan utamanya adalah aplikasi memudahkan untuk berkomunikasi dengan tim besar dan melacak beberapa data penting dan indikator kinerja utama yang saat ini dibutuhkan oleh usaha kecil dan menengah (UKM).

43% pengembang aplikasi perusahaan menghasilkan lebih dari $10.000 per bulan, dibandingkan dengan 19% dari mereka yang terlibat dalam mengembangkan aplikasi yang berhubungan dengan pelanggan. Toko aplikasi perusahaan diharapkan menjadi hal besar berikutnya, serta lebih banyak interaksi B2B, dan ada banyak peluang untuk insinyur baru.

13. Layanan Wi-Fi berbasis lokasi akan menjadi komoditas

Layanan lokasi seluler dan teknologi Beacon mulai mengaburkan batas antara iklan online dan offline, terutama di sektor ritel. Apple telah mengintegrasikan teknologi ini ke iBeacon, dan pada tahun 2016 Android mengikuti jejak mereka.

Selama bertahun-tahun, tidak hanya jaringan Wi-Fi yang digunakan untuk menyediakan akses Internet, tetapi semakin banyak titik akses publik yang diduplikasi di lokasi titik akses. Pengembang aplikasi harus mengikuti contoh ini untuk membuat aplikasi yang memanfaatkan layanan seperti akses Internet Wi-Fi tertanam berdasarkan lokasi mereka saat ini.

14. m-commerce akan menjadi tantangan besar

Karena raksasa e-commerce seperti Amazon, Myntra, Flipkart, dan eBay adalah contoh aplikasi m-Commerce yang sangat sukses, perkembangan penggunaan aplikasi m-Commerce diperkirakan akan meningkat dalam beberapa tahun ke depan. Fakta bahwa penggunaan teknologi seperti NFC, pengenalan sidik jari, dll., bersama dengan sejumlah besar smartphone, terutama perangkat seluler atau transaksi, memungkinkan pengembang aplikasi untuk memanfaatkan aplikasi m-Commerce yang akan membantu menyediakan fungsionalitas tambahan kepada pengguna akhir. Anda akan menemukan bahwa Anda siap menerima

15. UX berkualitas tinggi akan menjadi standar saat ini

Selain penampilannya yang luar biasa, pengguna ponsel cerdas saat ini mengharapkan aplikasi menjadi lebih intuitif dan menyediakan konten relevan yang paling sesuai dengan kesukaan dan ketidaksukaan mereka. Ke depan, pengembang harus fokus menjawab pertanyaan pelanggan tentang apakah aplikasi mereka aman, terlindungi, atau memiliki terlalu banyak hak pengguna.