Menurut survei Gartner baru-baru ini, perusahaan tidak puas dengan pengembangan aplikasi seluler perusahaan dan sebaliknya memfokuskan kembali pada situs web responsif untuk memenuhi kebutuhan seluler mereka.

Lebih dari 80% aplikasi perusahaan tradisional cenderung gagal karena kurangnya data, wawasan masalah, keterlibatan pengguna akhir, atau kegagalan untuk berinovasi dan mengembangkan aplikasi seluler untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Peluang keberhasilannya tinggi, sehingga bisnis perlu mengambil langkah yang tepat untuk membangun aplikasi seluler untuk bisnis dengan cara yang benar.

Kesalahan yang harus dihindari saat membuat aplikasi seluler perusahaan

Membangun dan menerapkan aplikasi seluler perusahaan bukanlah tugas yang mudah dan dianggap sebagai situasi berisiko tinggi dan bernilai tinggi bagi sebagian besar perusahaan. Jika dilakukan dengan benar, aplikasi seluler perusahaan membantu menjalankan operasi bisnis secara lebih efisien dan meningkatkan ROI di seluruh organisasi Anda. Namun, organisasi fokus pada pendekatan yang salah untuk aplikasi perusahaan. Kurangnya pemahaman yang jelas tentang apa yang harus dilakukan aplikasi dan siapa penggunanya, proses yang akan didukungnya, dan teknologi/platform untuk menjalankan dan mengelolanya sering kali menjadi alasan utama kegagalan aplikasi seluler perusahaan. Jadi apa cara yang tepat untuk membangun aplikasi perusahaan? Pendekatan yang tepat akan bergantung pada situasi dan strategi Anda, tetapi berikut adalah beberapa panduan umum untuk membangun aplikasi seluler untuk bisnis dengan cara yang benar:

Tidak ada liputan yang jelas

Seringkali, permintaan untuk aplikasi perusahaan dan ruang lingkupnya didasarkan pada pendapat dan bias minoritas. Selain menginvestasikan banyak waktu dan uang untuk membuat aplikasi bisnis, tim pengembangan aplikasi seluler perusahaan bekerja dari rumah dalam ruang hampa tanpa menanyakan apa yang diinginkan atau dibutuhkan pelanggan, di dalam atau di luar. Dalam banyak kasus, ini dapat menyebabkan pembatalan proyek atau kegagalan aplikasi perusahaan.

Cara yang benar:

Aplikasi perusahaan bersifat mission-critical dan dimaksudkan untuk melakukan tugas-tugas yang spesifik dan terfokus. Oleh karena itu, agar bisnis berhasil, mereka harus terlebih dahulu bekerja dengan pengguna akhir dan pemangku kepentingan lainnya untuk menentukan masalah yang perlu mereka pecahkan. kamu harus jelas

Baca Juga :  Aplikasi Penghasil Uang Baru RilisĀ 2022

Apakah aplikasi melayani karyawan, pelanggan, vendor, atau keduanya?

Apakah ponsel akan memanfaatkan teknologi terbaru atau akan menggantikan teknologi yang sudah ada?
Lebih banyak wawasan dan poin data biasanya berarti peluang sukses yang lebih besar. Sekarang setelah Anda menyiapkan daftar proses bisnis Anda dan membuat peta jalan untuk proses tersebut, Anda harus fokus untuk memahami pengguna akhir Anda.

Kurangnya keterlibatan pengguna akhir

Meskipun 60% pekerja menggunakan aplikasi untuk aktivitas kerja, aplikasi perusahaan sering dikembangkan secara terpisah tanpa berbicara dengan siapa yang akan menggunakannya. Jadi tidak mengherankan bahwa perangkap nomor satu untuk kegagalan aplikasi perusahaan adalah ketidakmampuan untuk melayani pengguna. Fungsionalitas aplikasi perusahaan tidak ada artinya dan tidak akan berfungsi kecuali pengguna mulai menggunakannya.

Cara yang benar:

Yang terpenting, perusahaan harus menghindari asumsi bahwa mereka tahu apa yang mereka butuhkan.

Aplikasi seluler perusahaan yang sukses berfokus pada pemecahan satu atau dua masalah bagi pengguna akhir dan bisnis. Oleh karena itu, perusahaan harus selalu menyertakan umpan balik dari pengguna akhir dari prototipe pertama itu sendiri, dan terus mengumpulkan umpan balik untuk meningkatkan aplikasi hingga rilis final berhasil dirilis.

Karyawan/vendor/mitra saluran yang menghadapi aplikasi: Buat grup fokus untuk masing-masing untuk menentukan masalah bisnis yang mereka hadapi dan bagaimana aplikasi perusahaan dapat menyelesaikannya.

Aplikasi yang menghadap pelanggan: Menggunakan survei dan grup fokus dari pelanggan saat ini dan calon pelanggan adalah cara yang baik untuk memahami layanan/produk yang ingin Anda akses melalui aplikasi seluler dan fitur aplikasi yang Anda inginkan dalam aplikasi Anda.

Pemahaman menyeluruh tentang masalah mereka, masalah yang dihadapi, dan dengan demikian visi yang jelas tentang tujuan aplikasi. Selain itu, kolaborasi aktif dan keterlibatan pengguna dapat lebih mendorong UX interaktif sepanjang siklus pengembangan untuk memastikan pengalaman yang berkelanjutan dan menarik.

Pengalaman pengguna yang buruk

Baca Juga :  Tidak Semua Aplikasi Dibuat Sama

Forrester memperkirakan bahwa 64% karyawannya jarang menggunakan aplikasi perusahaan karena desain dan pengalaman pengguna yang buruk. Ini tidak mengherankan, mengingat banyak pengembang aplikasi yang sudah harus berurusan dengan banyak masalah mendesak tidak memberikan pengalaman pengguna yang layak.

Selain itu, pengguna bisnis, desainer, dan pengembang tidak saling berhadapan dalam hal pengalaman pengguna, desain UI sering kali menjadi sumber frustrasi, dan pada akhirnya UI tidak memenuhi satu atau lebih persyaratan fungsional. Biasanya, perusahaan ingin membuat pisau Swiss Army ketika mereka hanya membutuhkan aplikasi perusahaan tujuan tunggal.

Cara yang benar:

Menjaga hal-hal sederhana adalah kuncinya! Aplikasi perusahaan harus mudah dengan antarmuka yang bersih untuk kegunaan. Daripada menuangkan banyak fungsi ke dalam aplikasi, pengembang aplikasi harus bertujuan untuk membangun aplikasi yang memiliki tujuan yang jelas dan mencapai tujuan bisnis. Aplikasi harus ramah pengguna dan intuitif sehingga siapa pun dapat dengan mudah memahami hal ini, dan ini hanya dapat terjadi ketika pengembang aplikasi perusahaan menempatkan diri mereka pada posisi pengguna akhir untuk menghindari jebakan terburuk dari aplikasi perusahaan.

Teknologi usang

Selain UX yang buruk, teknologi yang ketinggalan zaman, kurangnya integrasi backend yang kuat dengan sumber daya backend dan API publik dalam hal penskalaan teknologi sering kali menjadi salah satu penyebab utama kegagalan aplikasi perusahaan. Banyak perusahaan terus menggunakan sistem usang yang tidak kompatibel dengan layanan seluler, sehingga mereka tidak dapat memenuhi harapan pengguna untuk lebih banyak penambahan dan perubahan dengan munculnya teknologi baru. Selain itu, aplikasi perusahaan rentan terhadap kegagalan dan hanya menambah tumpukan proyek ‘membuang-buang uang’ perusahaan jika mereka memiliki strategi API yang tidak efisien atau jika kebijakan BYOD dan MDM tidak diterapkan dan dikelola secara efektif.

Cara yang benar:

Kemampuan integrasi backend yang kuat dan aman, serta strategi API yang tepat memastikan keberlanjutan dan relevansi aplikasi. Mengingat masalah fragmentasi perangkat, upaya harus dilakukan untuk mengoptimalkan aplikasi seluler perusahaan di berbagai platform. Salah satu solusinya adalah memahami mengapa perusahaan Anda membutuhkan aplikasi seluler untuk proses bisnisnya, kebutuhan dan kebutuhan pengguna, serta memilih platform dan tumpukan teknologi untuk aplikasi bisnis Anda.

Baca Juga :  Aplikasi Trading Forex Terbaik Bisa Menghasilkan Uang

Ini mungkin juga tergantung pada pilihan audiens inti Anda. Pada suatu waktu, BlackBerry adalah standar untuk aplikasi perusahaan sampai Android dan iOS Apple mendominasi pasar. Keduanya memiliki perangkat lunak dan fitur antarmuka yang unik. Selain OS dan jenis perangkat, ada preferensi industri atau pasar untuk perangkat tertentu yang cenderung menjadi pilihan yang lebih populer. Misalnya, industri hiburan dan ritel menyukai perangkat Apple seperti iPad dan iPad Pro, sementara banyak industri ritel dan besar lebih menyukai perangkat Samsung atau Nexus yang populer untuk OS Android.

Manajemen dan analitik pasca-peluncuran yang buruk

Aspek yang sering diabaikan dari aplikasi seluler yang sukses adalah analisis dan manajemen aplikasi perusahaan. Analisis aplikasi memberi tahu seberapa sering aplikasi digunakan dan bagaimana aplikasi tersebut dilakukan dan digunakan oleh orang-orang, dan membantu memberikan wawasan berharga ke dalam aplikasi. Informasi ini membantu kami memahami bagaimana kinerja aplikasi kami dan apa yang dikatakan pengguna kami, sehingga kami dapat terus meningkatkan aplikasi kami dan kinerjanya secara keseluruhan.

Cara yang benar:

Aplikasi tidak akan berfungsi kecuali Anda melibatkannya. Akibatnya, pengembang aplikasi perlu membangun analitik ke dalam aplikasi mereka untuk membantu bisnis memahami pengalaman pengguna aplikasi seluler. Dengan menguji aplikasi secara teratur untuk meningkatkan kinerja dan menggunakan alat analitik untuk mengukur adopsi dan keterlibatan, kami membantu bisnis mengidentifikasi masalah dan masalah kegunaan. Metrik utama untuk melacak analitik aplikasi seluler mencakup pengguna aplikasi, pelaporan kerusakan, durasi sesi, analitik kinerja, dan metrik monetisasi. Pemantauan, analisis, dan pengelolaan aplikasi bisnis yang berkelanjutan untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan pengguna dan teknologi aplikasi yang selalu berubah akan membuat perbedaan dramatis dalam popularitas, siklus hidup, dan pada akhirnya keberhasilan aplikasi bisnis.