Aplikasi seluler Hybrid seperti aplikasi lain yang Anda lihat di ponsel. Mudah dipasang di perangkat seluler Anda. Anda dapat mencari aplikasi ini di App Store.

Aplikasi ini memungkinkan Anda untuk berinteraksi dengan teman-teman Anda melalui media sosial, bermain game, memantau kesehatan Anda, mengambil gambar dan banyak lagi.

Aplikasi seluler Hybriddikembangkan menggunakan kombinasi teknologi web seperti CSS, HTML, dan JS, seperti halnya situs web di internet.

Perbedaan utama adalah bahwa aplikasi Hybrid di-host di dalam aplikasi utama yang pada gilirannya menggunakan WebView pada platform seluler. WebView di sini biasanya adalah jendela browser tanpa chrome yang dikonfigurasi untuk berjalan dalam layar penuh.

Faktanya, aplikasi seluler hybrid memberi Anda akses ke berbagai fitur perangkat. Kamera, akselerometer, kontak, dan lainnya. Namun, Anda tidak dapat mengakses fitur ini dari dalam browser seluler Anda. Aplikasi seluler Hybrid juga menyertakan elemen UI asli jika diperlukan, sebagaimana dibuktikan oleh pendekatan Basecamp terhadap pengembangan aplikasi seluler Hybrid.

Menjawab pertanyaan tentang bagaimana aplikasi mobile dibangun tidaklah mudah. Demikian pula, aplikasi seluler Hybrid tidak berbeda. Aplikasi hybrid yang ditulis dengan baik tidak boleh berperilaku atau terlihat berbeda dari aplikasi aslinya. Tetapi pengguna tidak peduli karena mereka menginginkan aplikasi yang berfungsi dengan baik. Inilah yang benar-benar penting bagi mereka. Jika Anda mencoba mencari tahu apakah aplikasi seluler Anda Hybrid atau asli, itu seperti mencoba membedakan varietas anggur langka dari anggur.

Kecuali Anda benar-benar tertarik dengan ini, itu tidak masalah. Yang penting adalah bagaimana pengembangan aplikasi seluler hybrid akan bekerja dalam jangka panjang. Aplikasi seluler Hybrid harus memberikan kinerja yang baik kepada pengguna.

Bagaimana aplikasi seluler hybrid dibuat?

Seperti situs web lain yang dibuat, aplikasi seluler Hybrid mengikuti jalur yang sama. Keduanya dibangun dengan kombinasi teknologi seperti CSS, HTML, dan JS. Aplikasi Hybrid biasanya menargetkan tampilan web yang dihosting di penampung asli, bukan browser seluler. Memungkinkan pengguna mengakses berbagai fitur perangkat keras perangkat seluler mereka.

Banyak aplikasi seluler hybrid saat ini memanfaatkan Apache Cordova, platform sederhana yang terdiri dari serangkaian API JavaScript, untuk mengakses kemampuan perangkat seluler melalui plugin yang dibuat sebagai kode asli. Plugin ini berisi API untuk mengakses fitur perangkat seperti kontak, akselerometer, kamera, dll. Faktanya, banyak plugin dibangun dan dikelola oleh komunitas ekstensif pengembang aplikasi seluler yang dapat ditemukan di registri plugin Apache Cordova. Anda dapat menemukan plugin yang diuji, didokumentasikan, dan diperluas dengan benar di Telerik Verified Plugins Marketplace.

Baca Juga :  10 Rekomendasi Aplikasi Penghasil Pulsa Tercepat 2022

Berbicara tentang Apache Cordova, itu sebenarnya dimulai sebagai sebuah proyek bernama PhoneGap. Namun, hari ini PhoneGap dianggap sebagai distribusi Apache Cordova yang menyertakan alat tambahan. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang sejarahnya, Anda dapat melihat apa yang ada di Cordova, PhoneGap, dan namanya.

Berbagai aset aplikasi seperti CSS, HTML, dan JS dikemas melalui alat melalui Apache Cordova yang menargetkan platform SDK. Setelah aplikasi hybrid dibuat, Anda dapat menjalankannya seperti aplikasi lain di perangkat seluler Anda. Apache Cordova menyediakan alat yang didukung oleh antarmuka baris perintah. Namun, pengembang aplikasi seluler masih bisa lebih produktif dengan memanfaatkan IDE seperti Visual Studio dan solusi efektif seperti Telerik Platform.

Karena pengembang aplikasi seluler tidak ingin dikunci ke dalam platform berpemilik, aplikasi seluler Hybrid menyediakan cara bagi pengembang aplikasi seluler untuk menggunakan kembali keterampilan yang ada dalam pengembangan web. Ini terutama mencakup SDK yang disediakan oleh vendor platform dan bahasa pemrograman.

Pengembangan aplikasi seluler Hybrid dapat mempekerjakan satu pengembang dan menargetkan semuanya melalui CSS, HTML, dan JavaScript, jadi mengapa menyewa pengembang untuk semua platform? Tetapi kenyataannya sedikit lebih rumit untuk diterima.

Jelas, pengembang aplikasi seluler dapat menargetkan beberapa platform dengan pengembangan aplikasi seluler Hybrid. Namun, setiap platform memiliki serangkaian peringatan terkait WebViews atau runtime web. Ini lebih benar untuk Android dan tidak ada kecocokan antara versi OS.

Itu juga harus memiliki fitur unik dari platform yang dapat ditargetkan oleh pengembang aplikasi seluler. Dalam kasus seperti itu, Anda harus menggunakan kombinasi kode dan plugin khusus platform yang memanfaatkan fitur tersebut. Secara opsional, pengembang aplikasi seluler dapat memanfaatkan waktu proses web pihak ketiga seperti Crosswalk, yang dapat disertakan sebagai tambahan untuk aplikasi hibrid.

Kapan saya harus membuat aplikasi seluler hybrid?

Ini adalah perhatian utama bagi semua pengembang aplikasi seluler yang ingin membangun aplikasi seluler Hybrid. Hal pertama yang harus dilakukan adalah memeriksa persyaratan aplikasi seluler Anda. Sebelum menerapkan strategi platform Anda, Anda harus mengevaluasi keunggulan teknis dan non-teknis dari aplikasi seluler hybrid dibandingkan aplikasi seluler asli dan web. Sebelum mengembangkan aplikasi hybrid, Anda harus mempertimbangkan pertanyaan berikut:

– Apa kemampuan teknis tim pengembangan seluler?
– Platform aplikasi seluler mana yang ingin Anda targetkan?
– Apakah Anda ingin menggunakan berbagai fungsi perangkat seluler Anda?
– Apakah Anda ingin mendistribusikan aplikasi melalui App Store?
– Apakah pendekatan Hybrid benar-benar memenuhi janjinya selama beberapa tahun ke depan?

Sebelum mengembangkan aplikasi seluler, Anda memerlukan jawaban yang akurat untuk pertanyaan di atas. Lebih banyak pertanyaan dapat dievaluasi secara lebih rinci.

Baca Juga :  Rekomendasi Aplikasi Game Penghasil Uang Resmi Ojk

Platform aplikasi seluler apa yang ingin Anda targetkan?

Jika Anda ingin menargetkan lebih dari satu platform, Anda mungkin memiliki beberapa opsi. Ini karena web menyediakan solusi yang sangat interaktif untuk tujuan ini. Namun, browser seluler adalah targetnya. Aplikasi HYbrid sangat cocok untuk ini karena ketergantungannya pada WebView.

Di sisi lain, aplikasi asli menemukan ruang mereka sendiri di antara mereka. Faktanya, jika Anda mengandalkan bahasa pemrograman khusus platform dan SDK vendor, mereka dibundel dengan platform ini secara default. Dalam hal ini, iOS menggunakan Objective-C atau Swift, Android menggunakan Java, dan Windows Phone menggunakan.

Apakah Anda ingin mendistribusikan aplikasi seluler Anda melalui toko aplikasi?

Untuk mendistribusikan aplikasi Anda melalui App Store, Anda perlu membangun aplikasi asli atau Hybrid. Anda tidak dapat mendistribusikan situs Anda melalui App Store. Oleh karena itu, bilah alamat browser disediakan untuk tujuan ini. Terlepas dari keterbatasan ini, baik Anda sedang membuat aplikasi Hybrid atau asli, sebaiknya Anda memiliki situs web yang dapat digunakan untuk aplikasi seluler. Anda harus membuat ini karena ini akan menjadi tempat pertama yang akan dicari pengguna aplikasi Anda jika mereka mengalami masalah apa pun.

Apakah Anda ingin menggunakan fitur perangkat seluler?

Dibandingkan dengan aplikasi asli dan Hybrid, situs web memiliki serangkaian fitur yang terbatas. Batasan ini disediakan oleh browser yang secara efektif sandbox OS seluler. Lebih banyak fitur perangkat diekspos melalui HTML5 berkat perkembangan terbaru di browser seluler termasuk geolokasi, kamera, dan banyak lagi.

Meskipun kemajuan ini, dukungan untuk fitur-fitur canggih masih terbatas. Misalnya, streaming dan pengambilan media masih belum didukung oleh berbagai browser seluler. Karena keterbatasan browser seluler ini, banyak pengembang aplikasi seluler terpaksa mengevaluasi aplikasi asli dan Hybrid sebagai alternatif. Platform ini memberi pengembang aplikasi seluler akses ke API perangkat. Untuk aplikasi hybrid, plug-in mendukung fitur ini.

Sering dikatakan bahwa pengembangan aplikasi dasar adalah yang terbaik untuk aplikasi di mana kinerja grafis adalah yang terpenting. Contoh utama adalah game seluler yang sepenuhnya mengandalkan interaksi visual yang kompleks di layar. Tidak masalah seberapa hebat atau sempurna aplikasi game yang Anda kembangkan untuk pengguna Anda dari sudut pandang fungsional. Jika aplikasi game ini rendah energi, Anda dapat mengharapkan peringkat toko aplikasi yang sangat rendah. Untuk alasan ini, pengembang aplikasi seluler telah lama menganjurkan pendekatan Hybrid untuk membangun aplikasi game.

Baca Juga :  7 Aplikasi Cuaca Terbaik Ini Bisa Pantau Hujan

Namun, ada beberapa solusi untuk aplikasi seluler hybrid. Ini termasuk WebGL dan HTML5 Canvas, sempurna untuk membuat aplikasi game. Faktanya, teknik ini adalah yang paling disukai dan dapat diakses oleh pengembang aplikasi seluler karena ada perpustakaan seperti EaselJS, Paper.js, dll. Ini tidak terbatas pada pengembangan game. Pengembang menggunakan kerangka kerja seperti Kendo UI dan Famo.us untuk membangun aplikasi bisnis yang lebih tradisional.

Apa kemampuan teknis tim pengembangan aplikasi?

Kemampuan teknis tim adalah faktor kunci lain saat mengevaluasi opsi pengembangan seluler. Membangun aplikasi asli membutuhkan mempekerjakan pengembang berpengalaman yang mahir dalam bahasa pemrograman setiap platform dan platform SDK yang mereka targetkan. Namun, membangun aplikasi web dan Hybrid membutuhkan pengembang yang menggunakan teknologi web seperti CSS, HTML, dan JS. Anda mungkin memiliki tim yang dapat menargetkan lebih dari satu platform dengan satu keahlian. Karena itu, ada baiknya mempertimbangkan ketika Anda perlu mengevaluasi pendapat Anda sendiri.

Apakah pendekatan hybrid benar-benar memenuhi janjinya?

Terakhir, penting untuk diketahui bahwa hybrid bukanlah pendekatan ujung ke ujung untuk pengembangan aplikasi seluler. Di awal artikel ini, saya menyoroti masalah mengatasi inkonsistensi antara WebViews. Tugas lain tetap ada. Pengembangan aplikasi hybrid memungkinkan Anda menargetkan berbagai fitur platform seluler untuk melihat apakah fitur tersebut tidak dapat diakses. Ini karena plugin yang digunakan mungkin tidak dapat diandalkan, ketinggalan zaman, atau sama sekali tidak ada. Ini menempatkan Anda dalam dilema apakah akan menghapus fungsionalitas aplikasi atau menulis plugin Anda sendiri.

Jika Anda perlu mengembangkan aplikasi yang memerlukan banyak fitur asli, atau aplikasi yang kinerjanya sangat penting untuk keberhasilan aplikasi, model pengembangan aplikasi hibrid dapat dibatasi. Dalam situasi ini Anda mungkin harus memilih teknik pengembangan asli. Namun, ini dianggap sebagai pendekatan alternatif untuk membangun aplikasi asli berperforma tinggi tanpa pengetahuan inti tentang alat seperti Android Studio dan Xcode.

Kerangka kerja NativeScript berbasis JavaScript juga memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi Android dan iOS yang mengabaikan WebViews untuk interaktivitas dan peningkatan kinerja. NativeScript menyediakan akses 100% ke Android API dan iOS, menghilangkan ketergantungan pada plugin yang membuktikan batasan Anda saat mengembangkan aplikasi hybrid. Tapi itu juga bukan pendekatan holistik untuk pengembangan aplikasi asli. Namun, pendekatan pengembangan aplikasi ini semakin kuat dengan kurva pembelajaran yang lebih tinggi. Dengan NativeScript, Anda tidak menggunakan HTML untuk membangun UI Anda. Jadi pengembang aplikasi menganggap serius NativeScript ketika mereka perlu mengembangkan aplikasi dengan persyaratan kinerja kecil.